Masa Kecil dan Cerita dari Sawah

Memiliki rumah yang ‘mewah’ alias mepet sawah,  hanya selisih dua rumah dari sawah membuat saya terbiasa dengan segala aktivitas pertanian. Melihat Pak Sakir tiap pagi lewat membawa cangkul dan termos, atau kerbau yang lewat depan rumah menjelang musim tanam padi.

Saat kecil, saya dan teman-teman, Heni, Karnisah, Tantri, Dede, Olan atau Rohimah  biasa main di sawah sepulang sekolah. Mencari tanaman tomat atau semangka, mencari ikan kecil di sungai samping sawah, duduk-duduk di gubuk, atau pernah juga iseng mancing di kolam ikan tetangga yang terletak di tepi sawah dengan umpan mendoan yang diikat benang jahit.

 panen padi di sawah (sumber: BeritaSidoarjo)

Saat musim panen jadi saat yang paling asik buat bermain. Biasanya batang padi di tumpuk menjadi gundukan lalu dibakar. Kami menunggu sampai padam, dan mencari brondong padi. Dulu memanen padi masih pake cara manual. Biasanya ada butir-butir padi yang tertinggal dan saat dibakar akan mengembang seperti brondong jagung (popcorn). Nah, itulah yang kami cari. Mencari brondong padi di tengah gundukan besar, saat ketemu, duh senangnya. Sekarang petani memanen padi dengan mesin, dan anak yang main di sawah juga tak sebanyak dulu.

Kadang kami juga bermain di tumpukan batang padi. Main lompat-lompat atau tiduran di atasnya. Setelah itu, kami pulang dengan badan gatal dan omelan orang tua. Bapak dan ibu memang sering melarang saya maindi sawah, bikin gatal. Tapi seru.

pembuatan batu bata (sumber: kompasiana)

Selain main di sawah deket rumah, saya dan teman-teman kadang main di sawah yang agak jauh, berbatasan dengan desa tetangga. Sawah ini sedikit horor, karena berdekatan dengan kuburan di kanan dan kiri jalan. Sawah yang kami tuju ini berbatasan  dengan jalan raya. Di sawah ini terdapat usaha pembuatan batu bata. Dalam pembuatannya, setelah di jemur batu bata harus di bakar dengan merang. Nah, abu merang inilah yang kami cari. Biasanya dari rumah saya sudah membawa plastik atau kresek untuk meminta abu merang sebagai oleh-oleh untuk ibu. Abu merang ini super ampuh untuk mencuci piring. Dicampur dengan sedikit sabun colek, segala noda di piring, gelas, dan gerabah kotor bisa bersih. Saat itu, abu merang juga dijual di pasar dan warung-warung. Sekarang sepertinya sudah jarang para ibu mencuci piring dengan abu merang. Kini, sawah ini tak lagi seram. Jalannya sudah diaspal dam dibangun pabrik di kanan jalan dan perumahan di sebelah kiri jalan.

Dua hal yang paling saya takutkan saat main di sawah adalah, ular dan hujan. Saat lewat galengan, saya selalu merapal doa semoga tidak ada sarang ular di bawah kaki saya. Dulu, sungai dan selokan masih deras airnya, pernah ada bulus/kura-kura yang terbawa arus hingga ke selokan tepi sawah yang berbatasan dengan rumah tetangga. Pernah juga beberapa kali ada ular nyasar ke rumah tetangga, tertangkap di selokan atau sawah. Sekarang selokan dan sungai sudah mengering.

Mengenalkan alam sejak dini pada si kecil

Saat main di sawah, saya juga takut saat hujan turun. Orang akan mudah tersambar petir saat berada di sawah atau tanah lapang. Jika ada hujan turun, saya langsung ambil langkah seribu. Kadang ada teman yang bandel, memilih berteduh di bawah pohon pisang hingga hujan reda.
Semoga anak-anak saya mendapat masa kecil yang jauh lebih bahagia dan masa depan yang jauh lebih mulia.

500 kata


Komentar

  1. Uhuukkk iya ini mak..
    pernah juga pas lagi maen di sawah ada ular muncul.
    hiiii menakutkan.
    jangankan di sawah, di samping rumah saya yang ada sungai kecilnya sampai sekarang
    udah sering ular nya maen2 tapi di daerah skitar sungai itu...
    xiixii

    Salam kenal ya mak.. ^_^

    BalasHapus
  2. Iya mak, paling serem klo ketemi ular. Tp skrg udh jarang krn sawahnya sebagian jd perumahan. Sungainy jd kering. G seindah yg dlu..

    Slm kenal jg mak, terima kasih sdh berkunjung :)

    BalasHapus
  3. halo mba salam kenal :)

    aku sll rinduuuu maen2 di sawah. Nangkepin belalang hijau, masukkin plastik lalu digoreng .. mmm kriyuk kres2 guriiih loh, bergizi protein :)

    smoga tulisan ini masuk nominasi .. good luck :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mba, salam kenal juga
      saya sering nangkep belalang tp blm pernah makan, malah br tau klo rasanya enak.

      Trimakasih sdh berkunjung

      Hapus
    2. apalagi kalau digoreng terus dikasih bumbu pedas.
      beeeehhhh, rasanya maknyus banget.
      tapi sayang, sekarang sudah nggak ada lagi belalangnya :(

      Hapus
  4. Rumah saya sih jauh dari sawah. Tapi kalo sekolah dulu lewat sawah. Kalo jalan kaki suka maen2 dulu di pematang sawah, trus istirahat didkt dam :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sawah emang enak buat main ya mba, apalagi klo ada gubuknya :)

      Hapus
  5. asyik dong ya seru pya rumah "mewah",hijau nya itu loh bikin mata syegeerrr.... ^_^,sukses GA'y yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, puny rumah mewah memang seru apalagi pas panen n musim layangan :)
      Trimakasih mb :)

      Hapus
  6. Kosanku juga sekarang mewah.
    Mewah banget malah mbak. hehe.
    jalan sedikit langsung sawah.
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, enak y kostny mewah. udarany msh segar y mb :)

      Hapus
  7. rumahku di kampung juga mewah, mepet sawah juga hehe

    Terima kasih sudah ikutan GAnya mba

    BalasHapus
  8. sama sama mba, sukses ya GA nya :)

    BalasHapus
  9. Waktu kecil juga saya suka main disawah... di dekat rumah nenek. Sayangsawahnya sekarang sudah tidak ada, banyak yg dibangun rumah dan perkantoran :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sawah deket rumah jg sdh berkurang jd perumahan mba :(

      Hapus
  10. cerita yang sangat menarik

    http://www.maxisbola.com/NewIndex.aspx

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

3 KEHAMILAN, 3 PENGALAMAN MENAKJUBKAN

Jamu, Menyingkap Sejarah Kesehatan Nenek Moyang Indonesia